Wajarkah Bila Anak Jadi Lebih Cepat Gemuk Saat Puber?

Anak-anak yang mulai memasuki masa remaja awal (alias puber) sering kali mengeluh berat badannya cepat naik, khususnya anak perempuan. Apalagi kalau teman-teman sebayanya mulai mengejeknya. Alhasil, anak jadi tak percaya diri, bahkan sampai memutuskan untuk diet. Padahal, wajar saja kalau berat badan anak naik saat puber.

Memahami pertumbuhan anak pada masa puber

Puber atau pubertas merupakan tanda anak sudah mulai memasuki usia remaja. Di masa inilah terjadi puncak pertumbuhan (growth spurt) anak, alias masa pertumbuhan kedua tercepat setelah masa bayi.

Saat memasuki masa pubertas, anak akan mengalami banyak perubahan pada tubuhnya, baik secara fisik maupun emosional. Perubahan yang paling mudah dilihat tentu dari segi fisiknya, yaitu bertambahnya tinggi badan dan berat badan.

Ini artinya, berat badan naik saat puber merupakan hal yang normal dan sehat. Bahkan, Children’s Youth and Women’s Health Service (CYWHS) mengungkapkan bahwa berat badan yang tidak naik saat puber justru tidak baik untuk kesehatan remaja, seperti dilansir dari Livestrong.

Apa penyebab berat badan anak naik saat puber?

Berat badan anak naik saat puber disebabkan oleh perubahan hormon GnRH (gonadotropin-releasing hormone) yang diproduksi oleh otak. Hormon inilah yang bertugas untuk mematangkan fungsi organ-organ tubuh anak selama masa puber.

Ketika anak perempuan mengalami masa puber, tubuhnya akan mulai memproduksi lebih banyak lemak di bagian perut. Lemak ini kemudian akan mulai menyebar ke bagian pinggul, paha, hingga payudara. Itulah mengapa, anak perempuan yang sudah puber juga akan mengalami pertumbuhan payudara.

Sementara itu, anak laki-laki juga akan mengalami kenaikan berat badan yang sama seperti anak perempuan. Bedanya, hal ini tidak ditunjukkan dengan timbunan lemak di tubuh, tetapi lebih kepada peningkatan massa otot.

Ya, anak laki-laki yang sedang puber cenderung lebih berotot daripada sebelumnya, terutama otot di sekitar dada dan bahu. Itulah mengapa, anak laki-laki memiliki bahu yang lebih lebar dan dada yang lebih bidang saat beranjak remaja.

Bagaimana cara menjaga berat badan tetap sehat selama puber?

Bila berat badan anak naik saat puber, anak mungkin jadi tidak percaya diri. Walau begitu, bukan berarti anak boleh diet asal-asalan supaya berat badannya turun dan kembali ideal.

Sebetulnya, anak tidak perlu diet hanya untuk menurunkan berat badannya yang naik saat puber. Bukannya membuat berat badannya langsing, hal ini justru dapat menghambat pertumbuhan dan perkembangan seksualnya.

Ketimbang membiarkan anak diet, sebaiknya atur pola makan anak supaya berat badannya tetap stabil. Berikan berbagai makanan yang sehat dan bergizi seperti daging rendah lemak tanpa kulit, ikan, biji-bijian, sayur, dan buah-buahan.

Kalau anak hobi makan junk food, makanan ringan, atau makanan manis, sebaiknya segera jauhkan semua jenis makanan ini dari jangkauan anak. Perlu dicatat bahwa makanan tersebut merupakan penyebab terbesar kenaikan berat badan pada anak.

Selain itu, hal ini juga perlu diimbangi dengan olahraga secara teratur. Selain mencegah risiko obesitas pada anak, rutin olahraga juga dapat membentuk postur tubuh yang ideal dan meningkatkan rasa percaya diri anak.

SUMBER

Berikan Komentar

Alamat Email Anda akan kami rahasiakan Isi kolom yang sebenarnya